Yang Akun Twitterku Dikloning

Ada trik baru nih dalam upaya menggiring opini publik melalui sosial media, terutama Twitter. Cloning akun! Dan parahnya saya kena juga.
Nih akun duplikasi atau cloningannya.

Ngeselin tauk dicloning seperti itu. Apalagi cloningnya sepintas terlihat pas bener, m ku diganti rn. Mirip beud pas pake fontnya Twitter. Yang ngganggu itu, mereka pake follow mensyen-mensyen temen kita dengan copas twit kita ke teman itu sebelumnya. Oiya thanks buat @Ettasekar yang awalnya ngasi tahu via BBM. Meski dia agak sedikit bingung, sama dengan teman-teman yang lain.
Sekarang sih (saya nganggep) udah beres semenjak saya ganti huruf terakhir jadi M. Awalnya, saya bingung juga gimana ngatasin mereka. Gonta-ganti avatar, bio, tetep dicloning juga. Memang, emosi bikin nggak bisa berpikir jernih. Thanks @Maulidi atas sarannya, agar saya ganti jadi M di belakang. Sukses.

Jadi mikir, sebegitu berpengaruhnya kah saya sampe dicloning jugak? :-?
Jawaban dari pertanyaan di atas, tegas saya jawab sendiri, “Tidak!” Lha wong kalau diskala penting, kicauan saya ada di nomer 4 dari skala 1-10. Lalu lantas, kenapa akun saya dikloning? Mereka mungkin sakit hati. Itu saja. Yah ‘mereka.’

Awalnya begini, saya yang sedikit banyak tahu tentang fakta sepak bola selalu nyangkal si akun pseudonym @Footballnesia. Bagi saya, kultwit mereka itu hanya opini, kalaupun ada fakta, itu masa lalu banget yang dihidupkan kembali. Berapa kali coba si Footballnesia menyatakan skor sebelum pertandingan yang katanya disuap? Eh semua meleset. #IMHO, justru mereka ini nggiring opini pesanan bandar taruhan. Kalau dia udah nyebut 2-0 sehari sebelum pertandingan, besoknya para petaruh nunggu voor, dan pasang sesuai hasil yang udah disebutkan itu, kan. Mafianya? Ya mereka sendiri.

Dalam perjalanan menyangkal itu akun, saya kemudian kenal seorang teman yang sama-sama sering mbantah twit si Footballnesia. Yang dikloning awalnya ya si teman itu. Saya cuma bantu nih teman, kalau saya tahu siapa yang asli. Eh malah kena cloning jugak.

Melihat twit-twit akun cloningan saya, awalnya saya yakin nih orang-orangnya Bakrie. Karena emang twit-twit mereka tentang Bakrie. Tapi si teman tadi tahu banget modus mereka. Menurutnya, ini bukan kerjaan Bakrie. Sebab tim sukses mereka lebih menggunakan media massa untuk menggiring opini massa. Kalau via socmed, ini orang-orangnya AP (kalian tahu lah siapa ini). Modusnya gini, orang-orang AP bikin akun pendukung Bakrie yang memang rawan bully. Mereka entar bikin blunder-blunder ngejatohin Bakrie di akun tersebut. Agar Bakrie kehilangan simpati di masyarakat.

Yang ngloning adalah PRnya (AP), si HS, akun kita diduplikasi, lalu dibuat kita seolah2 Fanatik sama ARB. Produk ARB lebih ke media. ARB lebih menggiring isu ISL baik2 saja (online media), dan kondisi pencitraan turun ke jalan,” ujar si teman ngasi penjelasan.

Semakin lama saya semakin penasaran, dan si teman pun ngebuka semuanya. (Saya sendiri pegang sesuatu hal tentang nih teman dan yang membuat saya yakin 100 persen percaya ama penjelasannya). Saya copastkan di bawah ini:
AP Group PR nya HS. Ini untuk ngelawan Bakrie (PSSI) Bakrie Group (B Brother) PR nya Noi* . ini untuk ngelawan rostchild
Produk akun HS :
1 Revolupssi > ngejatuhin PSSI era nurdin halid (berhasil)
2 Footballnesia > dulu nya bertugas menggiring suporter ke PSSI era LPIS . sekarang provokasi agar Djohar turun (efeknya Lanyala di demo) kalo Djohar turun , la nyala bakal di demo (mirip kejadian nurdin halid)
3 Bakriemania > tugas nya membuat image bakrie turun, seolah-olah akun pembela bakrie padahal niatnya membuat image bakrie turun dgn twit konyolnya
4. Reformpssi tugasnya mempublikasikan kebrobrokan ISL agar kehilangan antusias suporter

Saya jadi ingat film Republik Twitter. Ada semacam agency yang bekerja menggiring opini di Twitter. Ini juga hampir sama, ada banyak orangnya. Lha iya, pas malemnya dalam beberapa jam nih akun @Mcxoern sempet kesuspend lhoh. Eh paginya bikin lagi. Beberapa jam lagi kesuspend karena pertolongan teman-temannya akooh yang baik banget mau report as spam. Eh mereka bikin lagi!!

Yang membuat saya yakin kalau ada tim di balik ini begitu ngelihat teman-teman ‘bola’ lainnya yang juga kena cloning. Ada cak @AndiePeci yang jadi @AndiPeci. @TheREAL_Abi jadi @TheIREAL_Abi, @MMorangkir jadi @Mmmorangkir dsb. Sekarang coba klik aja link akun kloningannya itu (mudah-mudahan masih aktif, males skrinsyut) lihat followernya hampir sama dan itu-itu aja. Di situ juga ada adminnya si @Footbalnesia juga lho. Akun-akun palsu juga pada follow si admin.

Tapi eh tapi, ada lucunya juga lhoo kloning-kloningan gini. Yang paling lucu itu, master of typo @Rasarab. Baru beberapa menit mention-mentionan, pas saya minta bantu block, eh mentionan dia ilang semua. SAYA YANG ASLI YANG DIBLOK! Ah baba ah.. Tapi aku tep bocahmi Ba!
Ada juga agency yang ngira saya seleb karena dicloning ini. Dia follow saya minta email dan ngundang untuk jalan-jalan dan ngereview blog lhoh. Duh, aku bukan seleb. :|

Ingat film Republik Twitter? Iya, aku jadi inget kamu. Iya, kamu. siapa lagi. Sebelum bobo bayeng, kita seying nonton itu dulu. Kalau aku pegang HP dan nyuekin kamu pas ngafe, kamu trus nyindir nyanyi pake lagu itu.. “Lagi galau ngetwit twit twit twit twit. Lagi seneng ngetwit-twit-twit twit twit..

Sebarkan!Share on Facebook1Tweet about this on TwitterShare on Google+0Email this to someone

6 comments

Leave a Reply