Yang Dapat iPad

Alhamdulillah, satu dari salah banyak cita-cita kecil saya (punya gadgedtnya Apple) kesampaian. Yang bikin bersyukur lagi, iPad 3rd generation 16GB ini saya dapatkan dengan gratis.

Pending bentar postingannya..
Bersihin jaring laba-laba dulu. (Lama juga nih blog nggak update)
Done…!

iPad yang saya dapatkan ini adalah hadiah dari Media Contest-nya NBL Indonesia. Lomba tulis dan foto. Mulai dari awal saya ikut, saya bakal yakin kalau dapet. Bukan karena saya ngerasa tulisan jago, kenal baik ama orang-orang NBL, tapi keyakinan saya didasari satu syarat dari lomba tersebut. Yakni; tidak berlaku untuk karyawan Jawapos Group, yang notabene induk perusahaan dari DBL selaku penyelenggara NBL.

Saya di antara para pemenang Speedy NBL Indonesia Media Contest 2013

Lhaiya lho ya, syarat itu membuka peluang jurnalis dan fotografer macam saya yang kebetulan suka dan rajin ngeliput basket. Apalagi dalam pantauan saya selama mengikuti seri-seri NBL yang ada di Surabaya dan Malang, jarang ada jurnalis dari media selain JP Group yang ikut ngliput ini.
Padahal ya padahal, ini kompetisi basket tertinggi tanah air lhooo. Dalam hati kecil saya, sering terpikirkan kenapa teman-teman jarang ada yang ngliput basket yah karena memang nggak ada amplopnya. Meski sebenarnya pihak NBL tetep ngasi T-shirt dan voucher untuk ditukarkan merchandise di DBL Store. Tapi ya namanya teman-teman saya yang sudah tertanam paham amplop after preskon, hal itu nggak menarik mereka. Yang lebih licik dan ngeselin lagi, sering saya temui teman-teman cuma ngincer voucher ama T-shirt pas preskon pre acara doank. Pas preskon yang dateng 30-an, selama even dimulai, hanya lima sampai enam orang saja. Hih!
Udahan ah nyinyirin teman sendiri, back to lomba tadi aja.

Peluang saya untuk menang saya lihat besar. Sebab, nggak ada syarat yang menyebutkan yang ikut lomba tulis nggak boleh ikut lomba foto. Jadi saya yang terbiasa bermain ganda campuran, yo nulis yo moto, (atau saya nyebut diri saya sebagai Reportografer) tetap bisa ikut dua-duanya. Dengan hadiah utama satu MacbookPro untuk masing-masing kategori, tiga iPad untuk hadiah favorit tulis dan tiga Camera Canon 650D untuk hadiah favorit kategori foto, masak sih nggak ada satu yang nyantol?

iPad yang sudah ku-rossoneri-kan melengkapi koleksi merah hitamku :P

Saya lalu kirim 3 karya tulis saya dan 3 foto. Bukan karena maruk, tapi demi memperbesar peluang. Lha kalo saya emang maruk, kenapa teman fotografer yang baru balik dari Jakarta dan nggak tahu ada lomba ini, saya rayu biar ikutan? Saya lihat fotonya bagus, kans untuk menang ada, dan syukurlah akhirnya dia menang camera.

Sehari sebelum pengumuman pemenang yang barengan sama NBL All Star, saya dapet telepon daripanitia dua kali. Tapi nggak saya angkat karena HP di tas dan saya lagi sibuk liputan Porprov IV Jatim di Madiun. Malemnya saya sms balik dan dapet balesan, kalo saya menang lomba. Kategori yang mana nggak dikasi tahu, cuma diminta datang satu jam sebelum penyerahan hadiah. Penutupan Porprov pun saya tinggal demi si iPad ini. Sory :)

Sejam sebelum pengumuman saya cuma berdoa saja dalam hati dan di timeline. iPad aja iPad aja iPad aja. Macbook Pro udah nggak mungkin, ngelihat para pemenang yang dateng rata-rata ngliput langsung NBL Championship Series di Yogya. Kamera, udah ada ah meski punya kantor. Dan akhirnya iPad juga lah yang saya dapatkan, buah dari tiga karya tulisan saya. Satu yang menang tentang tulisan Pacmania. Tulisan itu saya bikin juga karena angle suporter basket pasti nggak ada yang ngambil dan lagi saya emang punya firasat kalau Aspac akhiri puasa gelar mereka musim ini. Karena tema lomba tulis dan NBL musim kali ini adalah Rise With Us, yang sering saya plesetin bacanya jadi rise with aspac :D
Thanks buat narsum Cocacacoca.

Alhamdulillah, meski iPadnya cuma bisa wifi, ini akan selalu saya kenang. Minimal bisa ngatasin mati gaya kalo pas ada di cafe wifi. Atau menuhi mimpi saya di atas tadi.

Terimakasih NBL, ini hadiah kesekian kalinya dari kalian. Sebelumnya saya menang undian HP, dan voucher 500 ribu pas penutupan turnamen pra musim lalu. Pokoknya, musim ini, aku kamu banget deh NBL :*

Ohiya, saya jadi punya kesimpulan, untuk ikut lomba dan pingin menang, nggak melulu keberuntungan kok. Di samping karya kita, penentunya adalah peluang, dan sisanya doa. Doa bisa mengubah takdir, Dude!
Buat teman-teman jurnalis lainnya, tahun depan lombanya ada lagi lhoh. Jadi, rajin-rajin lah liputan basket.

Sebarkan!Share on Facebook0Tweet about this on TwitterShare on Google+0Email this to someone

3 comments

Leave a Reply