Yang Surat Terbuka Untuk Dian Paramita

Yang Terhormat Mbak Dian Paramita

Mungkin Mbak lupa siapa saya. Panggilan saya Mesum. Saat di ASEAN Blogger Bali 2011 kita sehotel (Sengaja saya tulis sehotel biar terkesan ambigu gitu).
Kita juga sering mendapat kursi bersebelahan saat sarapan dalam acara tersebut. Saya ingat betul, Mbak selalu nyuekin saya. Karena lebih memilih ngobrol ngenggres sama si Toyo dan tamu2 ASEAN lainnya.
Ah saat itu, saya cuma pengen berbisik, “sorry ya Mit, aku kere…n”

Kita nggak pernah mengobrol saat kelas diskusi di event tersebut. Saya tekankan demikian, karena saya yakin Mbak sekarang pasti langsung mencoba menggali kenangan dan mengingat siapa saya.

Lupa kan siapa saya? Emang kita nggak pernah ngobrol banyak. Di acara itu, saya ngobrol banyak dengan Mbak Enny, Mbok Venus atau Mamijul. Terkesan penyuka wanita dewasa ya saya? :|

Namun maaf Mbak, saya masih pengagum wanita seumuran dan di bawah saya kok. Kalau kagum ke mbak Mimit, hmmm.. entahlah. Terus terang saja, dalam surat terbukamu itu saya hanya bisa menilai kalau kamu orangnya nggak konsisten.
Kalimat ini lah yang membuat saya berpikiran demikian. “Jika saya berpikiran dangkal, tentu saja saya akan berfikir Mbak menulis itu karena Mbak adalah…
Kenapa?
Ya karena mbak Mimit awalnya menulis berpikir pakai “p” eh kalimatnya belum habis lha kok malah ditulis pake “f”.

Jangan sakit hati ya, surat ini cuma iseng-iseng saya pas lagi di kereta. Pingin nulis, tapi nulis tentang apa bingung.
Boleh nanya sesuatu nggak? Mbak Jomblo? Boleh kukirimin nomer HP-ku di DM? Entar kufollow duluan deh.

Saya yakin mudah bagi Mbak Mimit untuk menjawabnya dengan hati nurani yang paling dalam jika di sekeliling Mbak Mimit adalah pendukung Jokowi. Apalagi mereka adalah keluarga tercinta. Pemberian nomor HP saya di DM nanti hanyalah untuk minta tolong bangunin saya pada 9 Juli pagi. Saya ingin melepas status golput dan memilih Jokowi.

Sekian dan Terimakasih
PS: Play Station :|

Sebarkan!Share on Facebook529Tweet about this on TwitterShare on Google+0Email this to someone

85 comments

  1. ~tole~ says:

    xoem, dm nomer hp-mu yoh. lalu kemudian kirimi aku email alamat lengkapmu. meh tak bom nganggo mersendais westiwalist.

    kalau xoem baca ini dengan hati nurani potograper panggung xementara, dan walau sexeliling xoem belum ada xexeorang kexayangan, tapi saya yakin, xoem akan memenuhi permintaan saya diatas.

    turxuwun, xoem~

  2. Diam Paramita says:

    Halo Mas Mesum, kok akhirnya saya duluan ya yang follow? Hm.

    Sejujurnya Mas, saya terharu baca paragraf terakhir. Berima sekali. Apakah Mas menulisnya dari hati nurani yang paling dalam? Saya mohon tanyakan pada diri Mas sendiri. Jangan terpengaruh orang lain.

    Tapi Mas Mesum, walau kamu tidak follow aku duluan seperti janjimu, tgl 9 nanti saya akan miskol sampai hpnya rusak.

    Dari sahabat penamu yang dulu nyuekin kamu,

    Dian Paramita.

  3. monic says:

    hahaha suratnya terkesan berisikan sedikit sentilan-sentilan untuk mbak dian ya meski ada jurus modusnya juga dan bisa bikin aku cengar cengir sendiri sehabis membacanya XD

  4. umenumen says:

    Mase, aku prihatin, Mas… Masa kamu ga ditegur Mimit di Bali?
    Buat apa coba jauh-jauh ke Bali kalo baru sekarang ngasih nomer hape? Kan kasian Pak Jokowi kalo kamu bingung mau nulis apa sampe di kereta akhirnya nulis beginian. Coba bayangkan, 250juta penduduk Indonesia pasti bersedih. Coba bayangkan, pembajak Somalia gimana mau ngasih makan anak-istri kalo mereka gak dapet job buzzer? Coba bayangkan, Mas.. Bayangkan..

    *ditendang* :lol:

  5. Diancam Paramita says:

    deer (menjangan),sahabat penaku.
    sakjane aku suka ngintip nang kamar hotelmu mbiyen.
    permintaanmu tanggal 9 nanti akan kulaksanakan. Jangan lupa mandi yg wangi..pakian rapih. Coblos sesuai nuranimu.

    Bar kuwi coblosss akyuuu..

    Salam,
    Diancam Paramita Rais Subijanto Ngowoh

Leave a Reply